I Have A Dream : Catatan di Siang Bolong


Halo semuanya!

Apa kabar Indonesia? Gue minta maaf banget buat para pembaca setia gue yang udah gak sabar buat nunggu tulisan ini karena gue udah lama gak update blog. Maklum, semenjak sibuk banget show dan manggung kesana kemari buat Show Choir di Amerika, berangkat pagi pulang pagi. Jadi gue bener-bener berasa kayak superstar yang sibuk syuting kesana kemari. Untuk cerita tentang kehidupan di American Show Choir, ntar gua bakal nulis edisi khusus di akhir Maret. Don’t miss it! :p

Well, gua sekarang lagi di kamar kesayangan yang ada di basement, ditemenin dua anjing kesayangan, Lucy (yang suka jilat-jilat tangan gue pas gue lagi ngetik) sama Maysie (yang sukanya tidur di lantai karpet kamar gue). Mumpung sekarang semangat banget buat nulis, walau dengan kondisi yang masih pegel-pegel karena kemaren ada show di Indianapolis dan baru nyampe rumah jam 3.20 dini hari, terus harus berangkat ke gereja sama host family jam 10.00 , dan anehnya gue gak ketiduran selama kebaktian.

Gue udah mood buat nulis ini dari kemaren sebenarnya, setelah disemangati oleh ramalan Anita di facebook yang mengatakan bahwa gue punya bakat buat jadi penulis yang hebat. Nah langsung, karena gue orangnya emang seneng nulis dan sering terinspirasi ama gaya tulisan Raditya Dika yang gokil, gue makin bergairah buat menarikan jemari di atas keyboard laptop Axioo yang udah butut ini. Gue benernya pengen banget nulis di cafe atau tempat2 lain yang bisa lebih menginspirasi, tapi berhubung gue gak bisa kemana-mana gara-gara gak punya SIM jadinya kamar gue adalah spot paling praktis selama di Amrik.

Oke. Sekarang waktunya seriusan dikit. Kemaren lusa gue barusan skype ama keluarga di Indonesia. Gue biasanya chatting ama mama lewat facebook atau YM, atau kadang-kadang telfon kalo emang lagi pengen. Tapi sepertinya keluarga gue udah kangen berat ama anak kesayangannya yang merantau ke negeri paman sam dan pengen video chat sekalian penasaran ngeliat rumah host family gue disini.

Ternyata aneh juga, ngelihat wajah mama, papa ama adek yang udah 6 bulan pisah. Mereka kelihatan ‘item’. Tapi untungnya mami gue masih tetep cantik walau wajahnya makin tua. Waktu gue skype ama temen-temen di Indo gue juga berasa aneh, mereka keliatan kayak black people. Wajar sih, disini white people semua. Apalagi di sekolah gue, 93% muridnya white people dan gosipnya nih, anak-anak orang kaya. (hihihi) Makannya, di North Central High School Indianapolis kemarin waktu Show Choir, gue sempet kagum ngeliat banyak black n chinese students disana, jadi lebih berasa diversity.

Dan ngomongin soal black people, jumat kemaren gue baru dengerin pidato nya Dr.Martin Luther King Jr. yang inspirational. Speechnya yang berjudul “I Have A Dream” masih terngiang di telinga gue. Dr.King adalah seorang pahlawan buat Black People yang melawan segregasi, diskriminasi dan penindasan terhadap kaum kulit hitam di Amerika pada masa 1960s. Wajar. Di masa itu dan bahkan sampai detik ini, Amerika sebagai negara liberal yang menjunjung tinggi kebebasan bagi warga negaranya menjadiย salah satu negara destinasi para manusia dari berbagai wilayah di dunia untuk tinggal. Alhasil, semua wujud manusia yang ada di bumi ini jadi campur baur di Amerika. Mulai kaum caucasian yang berkulit putih, hidung mancung, mata biru plus rambut pirang, sampai kaum negro yang berkulit hitam legam, berbibir tebal dan berambut keriting. Kalo baca kalimat gue barusan pasti keliatan banget kontrasnya. Mereka emang beda, tapi bukan berarti white people lebih baik daripada black people. Gue percaya, All human created equal. Sayangnya, gak semua orang punya pikiran yang sama. Apalagi jaman dulu, racist adalah hal yang biasa. Kalo di Indonesia mungkin ini jamannya Sumpah Pemuda. Waduh, kok jadi ngomongin ras ya?

Sebenernya gue disini mau curhat tentang mimpi-mimpi gue. ‘Sang Pemimpi’, salah satu novel inspirastional karya Andrea Hirata yang nyeritain kisah persahabatan Arai ama Ikal. Anak miskin di pedalaman yang bergelut dengan susahnya kehidupan, yang ternyata di masa depan ketemu di Perancis. Semua itu ternyata hanya berbekal : MIMPI.

Gue adalah Sang Pemimpi. Seperti kata Professor Dumbledore di film ‘Harry Potter and The Prisoner of Azkaban’, “Karena di alam mimpilah, kita memasuki dunia yang sepenuhnya milik kita.” Dan gue setuju banget ama Professor Dumbledore.

Di alam mimpi, kita adalah sutradara sekaligus pemain perannya, atau bahkan produsen? (Kalo ini referensi dari film ‘Inception’). ย Nah, kebetulan 3 hari terakhir ini gue lagi dihantui mimpi-mimpi aneh yang sebenarnya bukan mimpi buruk, tapi menjadi buruk karena gue gak suka ama ceritanya. Gue lupa gimana cerita mimpi gue, tapi yang pasti mimpi itu tentang kehidupan gue di Amerika yang harus diakhiri secara tiba-tiba karena gue harus balik ke Indonesia. Lebay emang kedengarannya. Tapi walaupun gue cuman seorang exchange student yang emang tujuannya adalah kembali ke negara asal dan menyebarkan pengalaman kepada keluarga dan teman2, disini udah mendapatkan kehidupan yang gue inginkan. Punya banyak temen, join Show choir dan manggung dimana-mana. Dan juga nih, selalu lolos casting buat maen teater plus musikal (entah karena faktor keberuntungan atau emang faktor bakat) dan banyak lagi faktor lain yang menyebabkan gue pengen tetep tinggal di Amerika. Ketika keluarga (host family) dan sahabat udah jadi bagian dari hidup gue, pasti bakalan sedih kalo tiba-tiba semua itu harus hilang dalam waktu 3 bulan.

Ya. Gue punya waktu 3 bulan sebelum kembali ke tanah air dan melanjutkan kehidupan yang mungkin bisa dibilang, kehidupan sebenarnya. Karena di Amerika, gue mengalami kehidupan yang bener-bener berbeda dan bisa dibilang, zona penjejakan untuk memantapkan kehidupan gue yang sebenarnya.

Tapi diluar itu, gue justru excited banget buat balik ke Indonesia. Membayangkan betapa aneh rasanya nanti ketika gue balik ke Kota Malang yang sekarang katanya panas bahkan pas malam hari (efek Globar Warming?). Di skype, gua ngomong sama mama:

“Ma, pokoknya kalo aku gak diterima di UI atau UGM, aku pengen balik ke Amerika aja!”

Nah loe! Lebay? Mungkin. Tapi kalo misalnya sekarang gue berdiri di depan Boggart (cuman Harry Potter fans yang tahu barang macam apa itu), pasti hal yang paling gue takutin saat ini adalah GAK DITERIMA DI UI ATAU UGM. Emang kenapa harus UI? Kenapa gak di UB aja di Malang? UB itu salah masuk 300 Universitas terbaik di dunia lho!

Enggak! No Way! Gue ada satu misi besar selain kuliah di UI. Well, sebenernya dua.

Well, gue pengen ngambil Hubungan Internasional karena profesi gue sekarang yang lagi aktif menjalin hubungan bersama temen-temen aktifis diseluruh dunia, berawal dari organisasi DPA Malang yang sebenernya fokus di perlindungan anak, ternyata sekarang gue nyasar jadi aktifis HIV/AIDS. Tapi gue bener-bener enjoy bisa kenalan dengan ‘berbagai macam manusia’ dari pelosok dunia. Mulai dari aktivis sosial, scientist kelas dunia, sampe drug user atau pekerja seks (yang berprestasi). Gue serius buat ngejalanin kerjaan di dunia sosial, membantu UNICEF mengatasi masalah kesejahteraan anak-anak miskin di Etiopia atau UNAIDS yang berjuang mengatasi wabah AIDS di Afrika Selatan. Gue pengen kerja di PBB suatu saat nanti.

Tapi sebenernya bukan itu poinnya, gue orangnya emang banyak maunya kok. Hobi dan suka ngerjain banyak hal yang berbeda. Jadi aktifis dunia adalah salah satu tujuan hidup gue. Tapi itu bukan tujuan utama dari hidup gue.

Kemaren, sebelum gue bersama Minstrel Magic Show Choir naik ke atas panggung, tiba-tiba gue inget sesuatu. Guru. Ya. I believe that every single person on this earth needs a teacher. Setiap orang pasti punya guru. Bahkan penyanyi dunia setingkat Britney Spears pun, dia butuh seorang guru buat jadi penyanyi yang hebat kayak sekarang ini.

Waktu itu Mrs. Jerran, Director nya Minstrel Magic show choir lagi membakar semangat kami, mengaturkan pesan dan amanatnya biar kita semua bisa tampil maksimal waktu show off di atas panggung. Waktu kita semua lagi enak-enak nyanyi dan Mrs.Jerran dengan gaya khas seorang dirijen paduan suara yang memimpin dinamika vokal. Jleg! Tiba-tiba gue teringat seseorang: Bu Katarina (I don’t know how to spell it correctly). Beliau adalah guru paduan suara gue waktu SMP dulu. Dan tiba-tiba gue juga inget kalo dulu gua pernah jadi OSIS Sie Paduan Suara waktu SMP dan juga Sie Teater. .

Teater! Ternyata gue udah aktif di teater mulai SMP, punya guru Teater di sekolah yang namanya Bu Ria dan juga guru teater di Komunitas Teater Diknas Malang, Mas Sindhu yang gaya akting sama model rambutnya kayak Didi Petet. Habis lulus SMP, gue di SMA dapet guru akting baru. Kali ini namanya Mas Adit, mahasiswa hukum yang juga aktif di paduan suara kampusnya. Dan sekarang, di Amerika, Mrs.Jerran (Directornya Minstrel Magic-disini guru padsu gelarnya lebih keren dikit) dan Mr.Pearson (guru akting gua di sekolah) adalah guru besar yang lagi ngelatih gua buat jadi aktor, singer and dancer yang hebat.

Busco4Gue jadi kepikiran, ternyata gue emang ditakdirin buat jadi seorang performer! Entertainer! Dan gua makin mantap buat terjun di dunia itu. Apalagi setelah American Musical and Dramatic Academy (AMDA) di Los Angeles udah buka penawaran scholarship buat casting, bahkan waktu gua di-interview ama Barbizon Agency-nya David Archuleta merkea udah bilang “Oke, kamu punya modal bagus buat jadi model. Kita bisa kerja sama!”

Well, tapi gak segampang itu kali. Ternyata semua itu butuh proses. Perjuangan. Dan semua itu gak gampang. Tahun 2009, Justin Bieber bukan siapa-siapa. Dia cuma anak sekolahan biasa di kota kecil di Kanada. Tapi sekarang, siapa sih yang gak tau Justin Bieber? Anak 16 tahun yang tiba-tiba melejit jadi selebritis kelas dunia dalam waktu yang singkat. (Sumpah gue bukan fans-nya Justin Bieber! Satu-satunya lagunya dia yang gue suka cuma Eenie Meenie feat Sean Kingston).

Semua hal pasti dicapai melalui sebuah perjuangan. Gue udah buktiin itu dari berbagai pengalaman hidup yang selama ini gue alami selama 18 tahun. Meski ternyata, memutuskan cita-cita dan tujuan hidup itu ternyata gak gampang. Apalagi buat orang yang plin plan kayak gue. Waktu SD dulu, cita-cita gua pengen jadi Dokter Bedah, waktu SMP pengen jadi Dirut PT Kereta Api, dan waktu SMA gue pengen jadi Duta Besar.

Tapi itu dulu. Yang lalu biarlah berlalu. Dan sekarang, disini dan detik ini, gue pengen berikrar buat diri gue, buat mama papa gue di rumah, buat guru-guru gue, buat temen-temen dan sahabat gue yang selalu menginspirasi, bahwa GUE PUNYA MIMPI. I HAVE A DREAM. Gue serius mau terjun di dunia entertain dan gue pengen GO INTERNASIONAL! (pake gaya Agnes Monica) -.-

Waktu itu gue sempet curhat ama sahabat gue David, di Show Choir.

“I wanna be a Hollywood actor. But I’m not sure if Americans will like Asian like me.”

“Well Hadi, we love Jackie Chan!”

“But i can’t really fight like him!”

“Well, u can act like a cool person coz your hair looks cool!”

Jreng-Jreng..!! Waktu itu gua pake style rambut yang spiky dan langsung deh, gue makin pede buat jadi Hollywood actor di masa depan! Haha… Thank you, David! B)

Nah, SEKARANG, gue siap gila dengan mimpi-mimpi liar gue buat jelajahi dunia, bahwa gue siap buat jadi seoarang AKTOR dan SUPERSTAR yang hebat, yang terkenal bukan karena wajahnya yang ngganteng, tapi karena prestasi dan dedikasinya yang bisa merubah dunia dan menginspirasi orang-orang disekitarnya.

Gue pengen jadi seorang produser di tanah air yang bereputasi internasional dan mampu ngebikin film-film berkualitas dan punya nilai jual tinggi daripada jual harga diri gak jelas lewat film horor komedi sex yang gak penting.

Yes! I Have a dream! Gue pengen ngemajuin industri film Indonesia tanpa harus menaikkan pajak film asing atau memutuskan persahabatan dengan Hollywood hanya karena industri film kita kalah sama Bollywood.

Yes! I Have a dream! Gue pengen jadi aktor sekaligus politician kayak Arnold Schwarzenegger yang bakal bantu Presiden buat ngeberantas para koruptor kelas teri (gue sengaja gak sebut merek) tanpa harus main kucing vs. cicak yang ujung-ujungnya malah ngejar ekornya sendiri. Atau mungkin sekalian ngeberantas para korupter tingkat kakap, yang pinter ngemplang pajak negara tapi ternyata berani daftar jadi legislatif?

Yes! I Have a dream! Gue pengen jadi aktor sekelas dunia yang juga aktif di dunia sosial kelas dunia kayak Leonardo DiCaprio yang peduli ama Global Warming, atau Angelina Jolie yang aktif di UNHCR ย yang ngebantu advokasi para pengungsi dunia. Gue pengen, suatu hari nanti menjadi salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di dunia versi majalah TIME, yang berguna gak cuman buat Indonesia atau Amerika, tapi gue pengen jadi orang yang berguna buat DUNIA. Gue pengen ngehabisin umur gue buat sesuatu yang berguna buat orang-orang diseluruh dunia.

Hahahahahaha…!!???!!!!

Ya. Kalian bisa tertawa. Gue memang bukan siapa-siapa. Bahkan gue cuman seorang anak manusia yang kemaren baru aja ngerayain ultah yang ke-18. Silakan kalian tertawa dengan mimpi-mimpi gue. Kalian punya hak. Yang pasti, gue dulu bisa terbang ke Eropa gratis dan ketemu sama Bill Clinton hanya berawal dari sebuah tawa.

Gue disini cuman berikrar buat diri gue sendiri, buat orang-orang yang pernah mengenal gue, orang-orang yang ngedukung dan selalu menginspirasi gue. Gue mungkin percaya ama Ramalan Jayabaya yang nyebutin bahwa suatu saat nanti Indonesia akan menempuh masa kejayaannya lagi seperti jamannya Gadjah Mada dengan sumpah Palapanya.

Tapi gue yakin, negeri ini gak akan pernah berubah, tanpa adanya kemauan dan tekat dari tiap warga negaranya untuk membuat suatu perubahan, meski hanya bermodal mimpi. Karena gue percaya dengan suatu pepatah yang mengatakan bahwa : “Bermimpilah, karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu…”

Kamar Gue, Fort Wayne – Amerika Serikat.

12.42pm

About Hadiansyah

Seorang anak manusia yang terlahir di bumi arema. Menyukai banyak hal, tantangan dan pecinta kereta api. Kiprahnya di dunia anak-bertekad memperjuangkan hak dan eksistensi anak-tak luput dari teater yang bisa membesarkan namanya. Suka berpetualang-tentunya naik kereta api-membuat bocah berhobi traveling ini bisa membuka mata dan menikmati indahnya dunia. Aktif di dunia jurnalis, sosial dan organisasi lainnya. Kelak ia ingin menjadi insan yang berguna bagi bangsa dan dunia...

Posted on March 7, 2011, in My Life. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Putu Wijaya

Bertolak Dari Yang Ada

Website Dewan Perwakilan Anak Kota Malang

"Because We Care of the Child"

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

ISA Study Abroad Student Blog

The World Awaits...Discover It.

MP3.com

Free music downloads, radio, lyrics, songs, and playlists

Hadiansyah Aktsar Official Site

More than just a blog : a pen, diary and imagination ~

%d bloggers like this: