“Di Atas Langit Masih Ada Langit” : Good Bye USA, Hello again Indonesia!


Fort Wayne – Indiana,  June 28th 2011

Kadang-kadang, kehidupan nyata itu emang nyebelin. Gak sebagus atau sedramatis yang ada di film-film. Dulu waktu gue ninggalin Malang buat ke Amrik, gue buru-buru berangkat hampir ketinggalan kereta api. Udah gak keren karena ga ada adegan pesawat yang lagi take off, eh ditambah ga ada ciuman selamat tinggal dari pacar lagi. Hehe, Nasib!

Pagi ini, waktu gue ninggalin Fort Wayne buat balik ke Indonesia, buru-buru lagi karena takut ketinggalan pesawat, (kayaknya hobi banget yak buru-buru tiap mau traveling? Kebiasaan!) Ditambah lagi gak sempet ngomong ‘say good bye’ ama Blake and Kaylie yang masih molor gara-gara pesawat gua berangkatnya kepagian. Setelah mengalami masa kekhawatiran bagasi yang overload (which is normal for most of exchange students yang barang-barang bawaannya selalu beranak pinak setelah mereka tinggal di negara orang).

Untungnya, gue tipe traveler simple yang gak suka bawa bagasi kebanyakan. (Trauma sejak perjalanan gue ke Bali buat Kongres AIDS 2 tahun lalu yang ribetnya minta ampun gara-gara bawa bawa satu koper gede plus ransel gunung padahal cuma ngehadirin acara kongres 7 hari!). Tapi, kali ini ceritanya beda. Gue idup di Amrik selama setahun dan yang pasti barang-barang pribadi yang gue punya selama disini juga banyak. Mulai dari baju yang segebok (walaupun kebanyakan second hand dari Blake, host brother gua), Sepatu 5 pasang, Tuxedo 2 pasang (satu buat Prom, satunya lagi kostum Show Choir), Gadget (Laptop, Handphone, iPod,etc), buku-buku/novel, jam weker digital, oleh-oleh dan souvenirs nyampe bantal ikan Nemo kesayangan gue.

Tapi sayang, berhubung bagasi cuma dibatesin 40 pounds (skitar 20kg), dan gua males ngirim barang-barang gue ke Indonesia karena biaya ongkosnya ternyata lebih mahal daripada harga barang-barang itu sendiri, jadinya gue dengan setengah terpaksa ninggalin mereka aja di kamar gue. Satu hal yang bikin gua sebel, waktu check-in di DC sebelum terbang ke Jakarta, anak-anak yang bagasinya lebih dari satu ternyata dibayarin AFS pake Credit Cardnya salah satu volunteer kami! Padahal di surat edaran AFS jelas tertera, “AFS wouldn’t cover any overload or extra luggages for all students.” Sialan banget kan, tau gitu gua bawa aja tuh bantal Nemo kesayangan gua!

Anyway, balik lagi ke adegan dramatis detik-detik gua ninggalin kampung halaman gue selama setahun di Amrik : Pesawat United Airlines jurusan Fort Wayne –  Chicago – Washington DC baru aja take off, ninggalin daratan Indiana yang meranggas kepanasan karena sengatan Matahari di musim panas.Untuk terakhir kalinya gue ngelihat Fort Wayne, kota terbesar kedua di Indiana. Tempat gue belajar begitu banyak hal selama setahun terakhir. Hampir setahun yang lalu, di pesawat yang sama, di ketinggian yang sama juga, gue harap-harap cemas menanyakan nasib gue selama setahun hidup di negeri ini. Gimana ntar host family gue, gimana gue ntar bisa ngomong bahasa Inggris dengan lancar atau gimana gue ntar bisa survive sebagai ‘alien’ diantara bule-bule kulit putih dan berbadan gede itu. Masih lekat di memori gua, waktu dateng di airport setahun lalu, Host Dad ama Host Brother gua nyambut pake Poster “Welcome Hadiansyah Aktsar in Fort Wayne, Indiana”, masuk ke mobil trucknya dan disambut pelukan hangat Host Mom di depan pintu rumah.

Masih inget juga waktu pertama kali masuk rumah, gue disambut gonggongan 6 ekor anjing yang salah satunya nggigit kaki gue nyampe luka! Sumpah gue bakal kangen berat ama Lucy, anjing pudel terlucu di dunia yang paling ramah dan paling lincah yang pernah gue temui. Juga Scuff, kucingnya Shad yang seharusnya tidur ama Shad disebelah kamar gua, tapi sering ‘selingkuh’ tidur di kamar gue dan alhasil pakaian gue selalu penuh ama bulu-bulu putih. (I’m gonna miss u so much Scuff!) Dan juga anjing-anjing lainnya : Maysie (anjing terpintar yang pernah gue punya. Bisa diperintah duduk, berdiri ama shaking hand). Bandit (anjing paling nyebelin yang suka nyolong makanan gua, mulai hamburger nyampe coklat oleh-oleh buat temen di Indonesia!). Bentley and Abie (si cihua-hua), almarhum Goldy (moga2 udah istirhat tenang di alam sana) dan yg terakhir : Jessie. (Burung beo terberisik di dunia ). I’m gonna miss u though,hopefully u r gonna mention my name couple times! lol

Masih inget banget waktu gue daftar buat ikutan “Carroll High School Show Choir” gue disambut tepuk tangan meriah dan punya sahabat-sahabat baru yang ‘keren’. Gue masih gak percaya semua itu sekarang udah berakhir. Kayaknya baru aja kemaren gue dateng ke Amerika dengan cukup –norak- polos dan sekarang gue harus ninggalin negeri Paman Sam ini dengan kondisi Rock n Roll. Thanks God atas semua ini. Aku bisa dapet host family terbaik di dunia, yang care banget ama, yang ngertiin aku dan ngasih banyak banget pelajaran berharga buat aku. Setahun idup disini bener-bener bukan waste of time. Justru semakin lama kita berada di suatu tempat yang beda dan belajar hal-hal yang baru, kita bakal ngerasa makin bego. Ternyata banyak banget lho hal yang gak kita tahu di dunia ini. Semoga gua gak akan pernah berhenti belajar untuk melihat dunia, melihat kehidupan..

Good Bye Indiana, Good Bye Fort Wayne, Good Bye My Host Family (You guys are awesome! I love you..), Good Bye My Friends (You guys are amazing, thanks for share everything and taught me American Slank!). I promise I’ll come back, someday…

Washington DC, July 30th 2011 Kejadian-kejadian setelah gua ninggalin Fort Wayne untuk selamanya (eh,gak selamanya juga ding) serasa berjalan begitu cepat. Rasanya kayak kelebat adegan-adegan cepat di sebuah film, atau pohon-pohon dan bangunan yang terlihat melesat kencang waktu naek TGV di Perancis.

Abis excited banget ketemu temen-temen sesama TKI di Amerika (yang nama kerennya adalah Exchange Student), kami jadi sibuk banget ngobrol ngalor ngidul. Mulai ngegosipin host family masing2, curhat ama pengalaman2 yang aneh nyampe shock karena nemuin wajah-wajah baru temen-temen kami. Ada yang makin keren+sok borju (gue contohnya, hihi :p ), ada yang makin cakep -> Cewek-cewek makin pinter dandan, cowok-cowok pada gondrong rambutnya, ada juga yang badannya yang makin gendut kayak ibu hamil (buat A*li*e, maap jangan tersinggung yaa..:D ), ada yang rambutnya kribo ngalah-ngalahin giring Nidji, malah ada juga yang kulitnya gosong tambah item.

Di Hilton Dulles Airport, sekitar 400 exchange students dari seluruh belahan dunia untuk YES Program kumpul bareng. (terutama dari Negara-negara mayoritas penduduk Islam di Asia-Afrika). Kami dapet Re-Orientation dan banyak pembekalan tentang hal-hal yang ntar bakal dihadepin waktu pulang ke alamnya masing-masing. Overall, kegiatan disini seru banget. Kita sempet jalan ke Indonesian Embassy, disambut ama makanan-makanan Indonesia yang ternyata sambelnya pedes kayak setan. (mungkin efek setahun gak makan sambel kali ya?). Terus anak-anak yang di host di Indiana sempet ketemu ama Senator Lugar (pejabat ngetop di Amerika yang juga pendiri YES Program). Beliau sempet bocorin tentang pemotongan budget yang dilakuin Pemerintah AS karena krisis moneternya moga gak bakal berpengaruh besar ama kehadiran-kehadiran exchange students yang akan datang.

Hal yang paling membanggakan yaitu pas kita tampil di Hall Grand Hyatt Hotel buat farewell party and cultural show. Semua perwakilan YES dar berbagai Negara tampil nunjukin tarian, nyanyian dan atraksi-atraksi menarik mereka yang berasal dari Negara masing-masing. Gue yang sebenernya gak terlalu bersemangat tiba-tiba diminta buat jadi pemipin tari kecak.Kami dari Indonesia nampilin full performance tari saman, tari kecak + tari bali, terus paduan suara ditutup ama nyanyi-nyanyi bareng. Dan well, akhirnya setelah berjam-jam nunggu di Dulles Airport, pesawat United Airlines tujuan Washington DC-Frankfurt udah ready buat take off. Kami 101 anak Indonesia yang telah 11 bulan berada di pengasingan pada excited mau balik ke Indonesia kayak wajah-wajah TKI yang mupeng ketemu ama bapak emak di kampung. yang bakal ditransfer ke Lufthansa jurusan Frankfurt-Singapore-Jakarta. Perjalanan lebih dari 23 jam berasa lambat banget. Feels like, it takes forever.

Mulai capek, pegel, jetlag gara-gara ngelintasin zona waktu, nyampe bau badan karena gak sempet mandi dan suka ngemper tidur di gate bandara karena emang penerbangannya gak nyediain lounge buat transit di Frankfurt yang berlangsung selama 9 jam! (Inilah dilema TKI dan penerbangan murah).

Di pesawat, gua gak bisa tidur. Kejadian-kejadian 24 jam lalu, 2 hari lalu, 3 minggu, 4 bulan nyampe 11 bulan yang lalu masih berkelebat di kepala. Kadang gua masih gak percaya kenapa gua bisa nyasar di Amrik dan sekarang udah waktunya balik. Ternyata semua ini berawal dari mimpi. Cuman karena mupeng ngelihat kakak kelas berangkat ke Amerika, gue jadi termotivasi buat ngejar dia dan nekat ninggalin Indonesia buat belajar sesuatu yang baru. Gue inget perjuangan gue dulu berat banget, mulai Tes Tahap I, II, III nyampe Tes Nasional. Ngotot ama Bina Antarbudaya buat pinjem paspor karena gua juga musti ngehadirin konferensi di Wina, dan sebagainya dan sebagainya. But it’s all worth it.

Waktu gue nengokin ke jendela pesawat, gue ngelihat pemandangan luar biasa. Gua sering banget naik pesawat, tapi baru kali ini bisa ngelihat pemandangan paling menakjubkan diluar sana. Melintasi zona waktu, pesawat terbang ke arah timur. Cakrawala yang berwarna jingga terbentang mementuk horizon tak terbatas. Gumpalan awan yang menggerombol dibawah sana bagaikan kumpulan kapas tebal yang lembut. Tapi begitu gue nengok ke atas, ternyata masih ada langit biru yang terbentang luas. Ternyata bener kata orang, “Di atas langit masih ada langit.”

Ketika kita melihat angkasa, kita akan sadar betapa kecilnya manusia dan betapa gak berdayanya kita sebagai makhluk Tuhan. Tapi disaat yang sama, kita juga akan tersadar kalo ternyata bukan hal mustahil untuk terbang melintasi langit dan cakrawala itu. Inilah dasar buat gue untuk gak pernah berhenti buat bermimpi. Karena ketika kau bermimpi setinggi langit, maka jika kau jatuh maka paling tidak kau akan mendarat diatas gunung yang tinggi.

Lihatlah angkasa, pejamkanlah matamu, ucapkanlah mimpimu dan biarkan alam semesta mendengarnya!

Lufthansa Airlines -> Frankfurt – Singapore – Jakarta, July 2nd 2011.

Posted on July 2, 2011, in My Life, Tourism. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Putu Wijaya

Bertolak Dari Yang Ada

Website Dewan Perwakilan Anak Kota Malang

"Because We Care of the Child"

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

ISA Study Abroad Student Blog

The World Awaits...Discover It.

MP3.com

Free music downloads, radio, lyrics, songs, and playlists

Hadiansyah Aktsar Official Site

More than just a blog : a pen, diary and imagination ~

%d bloggers like this: