Indonesia, Negeri Tempat Aku Pulang (Bukan Tinggal)


Apa yang ada di benak kalian jika suatu saat nanti, kalian bakal ninggalin rumah tempat kalian tumbuh dan dibesarkan? Tempat kalian menghabiskan momen-momen indah bersama keluarga, teman dan saudara selama bertahun-tahun hingga kalian tumbuh sebagai seorang anak setengah dewasa yang siap menghadapai kenyataan dunia? Itu adalah hal-hal yang ada di benak gua sebelum ninggalin Indonesia buat ke Amerika setahun yang lalu. Ninggalin sebuah rumah sederhana yang terletak di Kota Malang bagian barat daya dengan segenap memori yang gua lewati selama 17 tahun terakhir.

Tapi aneh rasanya, waktu bulan Juli kemaren gua balik lagi ke rumah itu dan tinggal lagi disitu untuk beberapa saat kedepan. Masih inget di kepala ini, pagi itu gua yang dijemput ama nyokap dari Jakarta baru aja turun dari taksi dan.. “Jreengg…!!” Akhirnya kami masuk ruang tamu sambil bawa koper dan barang bawaaan segebok. Swear, rasanya aneh banget masuk ke rumah itu. Gua ngeliat langit-langit, tembok, perabotan rumah sampai lukisan yang ada di ruang makan. Gua berasa kayak tamu yang lagi inspeksi rumah. Sederhana. Minimalis. Berantakan. Smuanya tetep seperti dulu, cuman rasanya kok lebih sempit ya? (hehe, mungkin ini efek samping tinggal di rumah yang lebih gede di Amrik) :p

Gua jadi inget film Narnia. Adegan waktu Peter,Edmund,Susan and Lucy yang baru keluar dari dunia Narnia dan balik ke stasiun subway tempat mereka berangkat sekolah. Yak. Itu yang gua rasain. Aneh emang, tapi nyata. Rasanya kayak kembali ke masa lalu, tapi udah sedikit berubah dan gak semurni kayak apa yang kita rasa dan kita harapkan dari masa lalu itu. Bener emang. Indonesia and America is a completely different world. Gak ada lagi musim salju yang adem, atau jalan raya gede yang lengang atau pohon-pohon yang berubah warna kalo musim gugur. Yang ada adalah keramaian abang tukang bakso dan mie tok-tok tiap malem yang keliling kompleks perumahan, jalanan sempit yang penuh ama sepeda motor, eh malah ditambahin ama mobil-mobil pribadi ber-body gede yang bikin macet makin parah.

Tapi yang pasti, gua punya hadiah spesial kali ini. Meskipun gua cuma stay di Malang nyampe taun depan dan kembali mengarungi dunia entah kemana setelah lulus SMA, gua akhirnya dapet kamar baru yang ada di lantai dua (walau benernya bangunan lantai dua belum selesei 100%) dan gua punya otoritas penuh buat ngedekorasi tuh kamar. (tembok gua sendiri yang ngecat warna biru tua ama oranye). Kalo dulu gua mau dan rela hati share ย kamar ama adek gua yang SMP, sekarang mah ogah banget. Gua butuh privasi coy! Hihihi LoL

Sehari, dua hari, seminggu, tiga minggu sampai sekarang udah lebih dari lima bulan kembali lagi di rumah ini. Tapi rasanya udah setahun sejak gua ninggalin Amerika Serikat. Rasanya kangeeen banget ama apapun yang nyangkut tentang Amerika. Dan tiap ada hal-hal ayang menyangkut Amrik, gua langsung nimbrung dan ngebahas penuh semangat. Sampe temen-temen di sekolah manggil gua “Amboy” ->”American Boy”. Tapi gua selalu marah kalo dipanggil Amboy, karena secara, gua orang Indonesia. Bukan orang Amerika. Gua lahir di Indonesia dan gua bangga menjadi Anak Indonesia. Hanya karena gua cinta ama Amerika dan pernah tinggal disana (dan akan tinggal lagi disana), bukan berarti gua akan ngelepasin gitu aja status gua sebagai anak Indonesia. #IndonesianPride

Nah, sekarang kalo gua ditanya hal-hal apa aja yang paling gua kangenin dari Amerika, ini dia :

1. MAKANAN

Terus terang, sampe detik ini gua udah turun 6 kg dari berat badan bawaan dari Amerika. (Dan moga-moga gak akan terus turun karena badan gua udah cukup kerempeng!) Fakta ini udah cukup buat jelasin kalo gua konsumer makanan barat sejati. Kalo dulu waktu di Wina gua mutah-mutah gara-gara cuman makan siang pake salad sayur yang rasanya aneh banget, sekarang tiap makan malem rasanya kurang kalo gak ada salad selada pake saus ranch. Kalo dulu di Amerika perut gua berasa mules gara-gara makan 3 dada dan 2 paha ayam KFC gak pake nasi, sekarang rasanya eneg kalo makan ayam goreng satu tapi nasinya sepiring porsi tukang. Karena fast food restaurant di Indonesia ini harganya gak friendly ama kantong pelajar dan gua cukup bangkrut buat ngehabisin duit makan di McD ama Pizza Hut, akhirnya gua coba bikin hamburger,pizza ama spaghetti aja di rumah. Dan bener, bikin sendiri itu ternyata lebih irit lho!๐Ÿ˜€

2. TOILET

Habis ngomongin makanan, sekarang langsung toilet. Haha.. Secara, dua hal ini emang berhubungan dan saling kait mengait satu sama laen. (Halah!) Tapi bener kan? Kalo kita makan, kita pasti butuh boker. Nah, karena gua udah kebiasaan ama toilet kering dan duduk ala American Standart, begitu boker di rumah yang pake WC jongkok dan lantai becek sana-sini, kaki gua sempet pegel-pegel. (Apalagi gua demen lama kalo lagi boker, minimal 8 menit). Apalagi gak semua rumah di Indonesia akrab sama hot showers. Dan berhubung di AS gua selalu mandi pake air panas tiap pagi / malem, disini rasanya gak praktis banget kalo mandi musti masak air dulu di panci dan menuangkannya di sebuah ember. Tapi untungnya, kamar mandi di lantai 2 disebelah kamar gua yang baru dan sedang dibangun akan menjadi the next American Toilet standart di rumah ini, karena gua yang maksa ortu buat bikin toilet kering dan pake standing shower. (No gayung, karena riset membuktikan mandi pake shower lebih hemat air!).

3. LIFESTYLE

Beberapa minggu yang lalu gua sempet bete karena habis nge-laundry baju di lantai bawah musti jemur tuh pakaian2 di tempat jemuran lantai tiga. Mentang-mentang nih Indonesia punya banyak sinar matahari jadi kebanyakan orang masih ngeringin baju cara manual : dijemur di terik matahari. Padahal kalo udah musim hujan, berabe banget cuci2 dan gak ada panas, baju basah jadi susah kering dan bau kepet*. (bau pakaian basah yang gak enak) *bahasa gaul temen2 gua di sekolah.

Kalo di AS, begitu cuci di mesin cuci,sampingnya udah ada mesin pengering. Jadi total 2 jam pakaian udah siap dipake lagi setelah dicuci bersih. (Praktis kan?) Sayangnya di Indonesia cuma orang-orang kaya yang punya tuh mesin cuci+mesin pengering.

Nah, yang kedua adalah cuci piring. Berhubung Amerika adalah negara maju termalas di dunia (tapi justru dari kemalasan itu mereka ciptakan teknologi yang memudahkan manusia), tiap rumah pasti ada washing machine. Jadi piring2 kotor kalo udah dipake, cukup dibilas pake air kran terus dimasukin mesin. Dimasukin sabun, pencet tombol. Beres. Piring,sendok,mangkok,gelas dkk bersih kinclong. (dicuciya pake air panas lagi!) Kalo kurang bersih? Gampang. Tinggal dicuci ulang aja.

Kesimpulannya, gaya hidup orang di negara maju itu lebih praktis, nyaman, cepat dan efektif. Dan gua merasa nyaman sama semua itu!๐Ÿ™‚

4. SEKOLAH

Well, kalo masalah ini terpaksa gua melihat dari sudut pandang ‘anak rajin’ yang niat sekolah. Kebetulan baik di Indonesia dan Amerika gua masih anak sekolahan dan kalo ngompare soal sekolah (SMA) antara Amrik dan Indonesia emang kayak bumi dan langit. Yang pasti, intinya gua cukup stress ama sekolah disini. Udah pelajaran banyak dan tugas segudang, metode pembelajarannya pun juga gak efektif. Cara guru ngajar kebanyakan gak efektif (suka ninggal-ninggal kelas dan banyak jam kosong), kurang tegas kalo negur murid bandel dan pembelajaran di kelasnya kurang terprogram dan terstruktur. (misal kalo di Amrik, dalam sebulan kita udah tau PRnya apa aja dan deadlinenya kapan, materi yang dibahas apa aja, ulangan kapan. Coba kalo disini? Boro-boro menstrukturkan jadwal pelajaran, ngabsen muridnya aja kadang2 gak bener. Buat gua, percuma kalo sekolah punya embel-embel SBI taraf internasional yang gedungnya bagus, LCD lengkap plus tamannya rindang tapi gak ada penyetaraan kualitas tenaga pengajar dan metode pembelajaran yang efektif. -___- ย Suatu hari gua sempet sebel dan curhat ama temen gua, “Eh, ternyata kalo dipikir2 hari ini gak ada pelajaran ya? Tadi semua pelajaran jam kosong kecuali olahraga. Nah, berarti sekolah disini mulai jam 7 sampe jam 3 (8 jam) percuma ga dapet apa-apa. Mending juga belajar 2 jam efektif di rumah dan dapet sesuatu. Beres kan?”

*ini adalah pengalaman subyektif gua sekaligus kritik buat sekolah gua. Dan gua sadar gak semua sekolah di Indonesia kayak gitu, tapi kita bisa lihat rata-rata kulitas pendidikan di negeri ini emang masih jauh dari kata layak.

5. PEOPLE

Gua adalah orang yang suka socializing. Gua suka berinteraksi ama orang lain dan suka kenalan ama orang-orang baru. Sayangnya, di Kota Malang kebanyakan orang adalah suku jawa dengan minoritas chinese dan orang madura. Dan wajah mereka pun gak jauh beda. Warna kulit putih kekuning-kuningan sampe sawo matang dan yang pasti warna rambut sama semua : hitam. Sedangkan di Amrik, gua lebih bisa liat pluralitas. Orang macem2 mulai kulit hitam, coklat nyampe putih. Mau rambut hitem, coklat, pirang nyampe merah. Dan gak tau kenapa gua justru bahagia ngeliat perbedaan-perbedaan itu tapi bisa menyatu dan saling menghargai satu sama lain. Ya. Indonesia emang multikultural juga. Ada lebih dari 1600 suku dan warga pendatang dari Cina, Arab dan India. Tapi menurut gua diantara perbedaan2 itu kita masih terkotak-kotak di sub kebudayaan suku masing2 dan kadang2 masih cenderung ada kelompok primodialis. Mungkin cuma di Jakarta gua lebih bisa ngelihat keberagaman manusia yang bisa menyatu walaupun beberapa orang masih cukup apatis dan gak terlalu peduli sama orang lain.

Mungkin itu beberapa curhatan gua mengenai reverse culture shock gua setelah meninggalkan negeri Paman Sam. Jujur gua kebelet balik lagi ke Amerika dan tinggal disana untuk beberapa saat. Gua udah memutuskan bahwa here is not where i belong. Indonesia adalah tempat aku pulang. Bukan tinggal. Dan gua janji setelah lulus di UI ntar (moga2 masuk UI beneran. Amin) gua bakal ambil S2 di Amrik dan meneruskan petualangan hidup gua buat tinggal di Eropa beberapa saat. (Mungkin Perancis atau Jerman). Gua pengen berkarya untuk Indonesia dari luar sana dengan cara gua sendiri dan suatu saat nanti pulang kembali seperti seorang anak yang kembali ke pangkuan ibunya..

Posted on December 8, 2011, in My Life and tagged , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Putu Wijaya

Bertolak Dari Yang Ada

Website Dewan Perwakilan Anak Kota Malang

"Because We Care of the Child"

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

ISA Study Abroad Student Blog

The World Awaits...Discover It.

MP3.com

Free music downloads, radio, lyrics, songs, and playlists

Hadiansyah Aktsar Official Site

More than just a blog : a pen, diary and imagination ~

%d bloggers like this: