Antara Bali dan Hindu : Dibalik Pesona Eksotisnya


. Bali .

“I’m coming again … !!”

Kayaknya udah lamaa banget sejak terakhir kali gua nginjakin kaki di Pulau Dewata, my paradise island -> B A L I. Padahal di blog ini masih tertulis jelas kenangan terakhir di Bali hampir dua tahun yang lalu. Baca :ย https://hadiansyahaktsar.wordpress.com/2010/01/22/kado-terindah-dari-tuhan/

Kalo dulu gw wonder (apa ya Bahasa Indonesia-nya ‘wonder’ ??) :p kapan lagi bisa nengokin Bali, entah satu tahun, dua atau sepuluh tahun lagi. Ternyata takdir membawa saya kesini lagi dalam waktu yang gak lama dari kejadian Januari 2010 yang Rock n Roll plus super nekat yang merupakan salah satu pengalaman paling eksotis dalam hidup gw. Hahaha :-O

So, kali ini kedatangan gw ke Bali dalam rangka “Study Tour Siswa/i IPS SMAN 4 Malang 2010/2011”.

Berangkat dari Malang tanggal 17 Des 2011 sekitar jam 07:30 am (gw adalah siswa yang dateng paling telat, jadwal kumpul di sekolah harusnya jam 06:00 tapi gue jam 6 baru bangun) :p hehe dan akhirnya setelah menempuh perjalanan kira2 12 jam, kami nyampe di Denpasar. Sekelumit kenangan perjalanan di Bus berhasil dirangkai oleh anak-anak Exodusa (nama kelas XII IPS 2). Mulai dari Nia yang kebelet boker pas perjalanan dan untungnya Pak Sopir berbaik hati berhenti di Pom Bensin terdekat untuk mempersilahkan Nia menunaikan tugas setornya, terus Ucup yang mabuk perjalanan dan parahnya dia malah tidur “ndodok” alias jongkok di depan toilet bus (which is kasian banget!) sampe anak2 yang nyanyi-nyanyi gak jelas lagu2 galau Indonesia, pake suara cempreng pula! LOL

Bali menyambut kami dengan hujan gerimisnya yang bikin malem pertama di Hotel melati Warta Sari makin dingin. Karena capek banget, banyak dari anak-anak pada tepar dan go to bed soon. Tapi gua ama anak-anak cowok laennya yang galau dan gak bisa tidur nonton bola sambil nongkrong di balkon (baca: ngerokok). Eh, tiba-tiba ada mamang (eh,kalo di Bali panggilannya “bli”) yang nawarin jasa tato. Nah, mumpung pada liburan dan guru tatib gak akan beraksi menjelajahi tiap inchi dalam tubuh kami, ini adalah kesempatan emas buat anak2 cowok untuk mentato tubuh-tubuh kekarnya. -,-

Gue yang rencananya ambil tato di Pantai Kuta ikut tergoda ama rayuan para penjaja tato itu dan sialnya karena gak pinter tawar menawar, tato kecil bergambar burung plus tulisan “California” di dada gw terpaksa berharga Rp50 ribu, padahal setelah gw browsing di Internet harga standardnya 25-30 ribu. #Nasib

Day 1 -> Dec 18th

Hujan semalem membuat Denpasar terasa lebih dingin dari biasanya. (Sotoy banget nih gw!) Beberapa anak SOS 1 gosipnya pada ngedugem di Jimbaran dan jujur gw ngiri ama mereka! (abis gw ga diajakin -___-) Sarapan paginya pecel dan rasanya itu ANEH BANGET. Bumbu pecel Bali tuh berasa kayak bumbu pecel jawa cuman lebih pedes dan berasa dikasih Laos!! Aneh banget gak sih?? Alhasil, gw sempet muntah dan ga habis makan sarapannya. Maklum, perut gw nih salah satu bagian paling sensitif di tubuh gw. Jadi kalo ga cocok sama makanan tertentu, dia sukanya muntah! #huwekhuwek

Akhirnya Bus kami berangkat menuju Museum Bajra Sandhi yang ada di tengah Kota Denpasar. Gerimis masih mengguyur Denpasar di pagi yang dingin. Kami pun lari-lari kecil menuju Museum yang tingginya, well yang jelas ga setinggi Monas lah! Setelah puas jalan2 keliling museum sambil foto-foto narsis, rombongan bertolak menuju timur pulau Bali -> Tanjung Benoa.

Tanjung Benoa ini adalah surga buat para pecinta olahraga air. Mulai fasilitas naek perahu dan jalan-jalan ke Pulau Penyu, snorkeling, diving, banana boat, jet ski sampe paralayang yang aneh-aneh semuanya lengkap ada disini! Gw berkesempatan ke Pulau Penyu yang ternyata cukup jauh naek perahu dari pinggir pantai. Di Pulau Penyu, sempet nggendong seekor penyu yang ternyata berat banget (untungnya aja gw udah biasa angkat besi! Jadi penyu 1 ton mah ga masalah! bahaha!). Terus habis dari Pulau Penyu benernya gw pengen banget nyobain Jet Ski, cuman berhubung ga ada lagi cash dan gak ada ATM ย terdekat, gak jadi deh. “(

Siangnya, kami shopping dan mampir ke beberapa Souvenir Center di Bali. Terus sorenya cabut ke Pantai Kuta sekalian nongkrongin sunset disana. Kembali ke Pantai Kuta, berasa kembali ke masa lalu. Gw punya momen spesial di tempat ini dan kayaknya udah berasa lamaaa banget sejak kejadian itu. Kuta sekarang udah berubah. Jauh lebih kotor. Gak sebersih dan se-perawan dulu. Jujur gw kecewa banget. Waktu kami sempet ngopi dan nongkrong di depan Circle-K , gw sedih banget ngeliat kotornya Pantai Kuta. Sampah berserakan dimana-mana dan herannya, kenapa juga bule-bule itu masih betah sun-bathing di samping para sampah?? Dimana para petugas kebersihan yang harusnya bertugas? Mirisnya lagi, gw gak nemu banyak tempat sampah di Pantai ini. Gimana mau bersih kalo tempat sampah aja gak ada? #kecewa

Setelah puas bermain-main di Pantai Kuta, rombongan cabut ke Garuda Wisnu Kencana-GWK. Patung raksasa gabungan antara Burung Garuda dan Wisnu (salah satu Dewa orang Hindu) yang kalo digabung tingginya bakal lebih tinggi dari Patung Liberty. (Ya iyalah, Patung Liberty mah emang gak tinggi2 amat! Monas aja lebih tinggi. Hehehe) Kembali lagi ke GWK, jadi keinget Agustus 2009 waktu gw kesini sama si Riyan buat pembukaan Konferensi 9th ICAAP bersama Pak Presiden. GWK masih tetap eksotis. Keindahan dan keperkasaan patung-patung di puncak bukit itu memberikan pesona tersendiri buat para wisatawan. Menurut gw, seolah-olah patung-patung itu berasa “hidup” dan terus “mengamati” para manusia yang berfoto dibawahnya. Apalagi pesona tebing-tebing elok yang berada di belakang Patung Wisnu menghimpit padang rumput yang terlihat menawan diterpa lampu di malam hari. Berasa kayak bukan di Bali. Mungkin kalo di Amrik, kayak Grand Canyon lah. Hahaha

Nah, GWK menutup perjalanan kami hari ini. Badan lumayan capek berat. Tapi semangat tak kunjung padam. Apalagi malam ini adalah malam terakhir kami di Bali. Gw yang masih ngebet dugem berhasil menghasut si Nizar dan masih cari mangsa lain siapa yang mau kabur dari Hotel buat ajeb-ajeb malem ini. Akhirnya, setelah diner bareng di restoran Eyang-nya Uci sama Bapak Ibu guru, gw ama Nizar langsung nyarter angkot dan meluncur menuju Poppies Lane, Kuta – Bali. Satu mangsa lain berhasil kami bawa. Dan dia adalah seorang cewek lugu penggemar berat musik Trance, House, Progressive: Dani.

Kami bertiga meluncur cepat ke daerah Jimbaran dengan angkot yang disewa seharga Rp60.000. Jam udah menunjukkan Pukul 12:20 am , lewat tengah malam. Tapi di Jalan Poppies 1 malah macet. Jangan heran, daerah ini justru terbangun di kala malam hari. Gegap gempita musik Electro, House, Trance dan lain-lain dipadukan dengan lampu-lampu disko membuat malam di Jimbaran-Kuta semakin ramai. Makin malam, makin Hot. Kami akhirnya turun di Poppies 1 dan jalan kaki ke Poppies 2. Sempet foto di Monumen Bom Bali II dan keinget hotel gw di deket situ 2 tahun yang lalu. Nyesel banget karena waktu itu gw sempet tidur dua malam di daerah Poppies tapi gak dugem sama sekali karena waktu itu gw masih polos ga ngerti dunia beginian! LOL

Pilihan kami jatuh ke Paddy’s Club. Dan setelah 10 menit di dalamnya, gw baru sadar kalo Club ini adalah salah satu diskotik korban Bom Bali II yang meledak beberapa tahun lalu!! Dani sempet ketir-ketir waktu sadar tentang hal yang sama. Hahaha๐Ÿ˜€ Yang pasti, Paddy’s Club yang baru ini keren banget. ย Musik yang diputer sama Abang DJ gak ada yang ngebosenin. Beat demi beat yang terhempas dari speaker utama dipadu lighting dan gemerlap lampu disko di dalam ruangan membuat suasana makin panas. Apalagi yang dugem disini 90% adalah bule kulit putih. Kami bertiga bagaikan anak Indonesia nyasar. Langsung ada deh, berbekal Bir Bintang (yang udah termasuk service charge seharga Rp50.000 di pintu masuk) dan nyali yang pede, kami mulai bergoyang di lantai dansa. (satunya-satunya bahasa yang tepat buat “dance floor”, ya kan??)

Satu hal yang bikin gw sebel ย malam itu adalah, waktu gw jalan ke dance floor dan mulai berjoget ria, tiba-tiba para bule berhenti nge-dance! (Entah karena musiknya gak pas buat nge-dance atau karena mereka anti ama gw!) Betenya lagi, waktu si Nizar dateng ke dance floor, bule-bule itu langsung nge-dance bareng dan menggila ama dia. Ih, gimana gak bete coba??? #Grrrrr !!!!!

Setelah puas dugem dan ajeb-ajeb di Paddy’s Club, kami langsung balik ke Hotel dengan membayar taxi seharga Rp150.000! (padahal kalo pake Argo gw yakin gak nyampe 100rb) Hampir jam setengah empat pagi kami nyampe Hotel dan gw langsung tepar di kamar.

Day 2 -> Dec 19th

Pagi ini kami bertolak menuju Bedugul setelah mampir lagi di beberapa Souvenir Center. Gw baru sadar kalo Bedugul itu tempatnya di Danau Bratan, utara Pulau Bali dan jalannya menanjak, kelak-kelok kayak mau ke Pujon – Malang! Satu hal paling berkesan hari itu adalah makan siangnya! Bayangin aja, setelah 2 malam gue nahan gak makan nasi gara-gara masakan Bali yang gak cocok ama perut gw, akhirnya kami makan di restorannya sebuah resort di deket Danau Bratan. Alhamdulilah, akhrinya makan enak juga!! Hahaaha

Sialnya, bukit-bukit dan bedugul di sekitarnya sedang hujan lebat dan berkabut waktu kami sampai di lokasi. Yaudah, terpaksa kami putar balik dan malah belanja lagi di Joger. Gw yang gak beli apa-apa di Joger malah hunting Duren ama si Ponk, Nia dan Adis.

Spot terakhir yang kami kunjungi adalah Tanah Lot, sekalian searah jalan pulang ke Jawa. Di tanah Lot, kami nyaris ngelewatin Sunset. Akhirnya cita-cita gw buat ngunjungin Tanah Lot keturutan juga. Di atas karang dan hempasan ombak senja itu, gw sempet nulis puisi untuk seseorang yang spesial. #Cieee

Dan akhirnya, usai sudah lawatan kami di Pulau Dewata. Satu hal yang bermakna di dalam perjalanan ini adalah, pengetahuan gw yang bertambah tentang Bali dan ke-Hindu-annya. Ini berkat si “Bli” sang pemandu wisata di bus kami yang suka celoteh tentang makna-makna dan filosofi kehidupan yang sampai sekarang dipegang teguh oleh orang Bali. Baru kali itu gw paham tentang apa makna kotak-kotak hitam putih yang ada di sarung orang Bali. Kata bli, hitam dan putih itu melambangkan kontrasnya kehidupan. Baik dan buruk. Siang dan malam. Pria dan wanita. Dan diantara hitam dan putih itu, ada abu-abu. Diantara siang dan malam pasti ada senja. Diantara pria dan wanita, mungkin ada “banci”. Banyak banget nilai-nilai dan cara sudut pandang orang Bali yang baru gw tahu. Salah satunya gimana cara mereka bikin rumah yang harus ada pekarangannya, menghadap ke sudut mata angin tertentu dan satu hal yang paling unik: cara mereka menjemur pakaian. Kalo di Jawa mungkin orang-orang suka jemur pakaian di pagar rumah atau seenaknya aja jemur celana dalam di samping baju atau topi.Tapi buat orang Bali, itu pantang. Mereka gak boleh jemur pakaian di pagar dengan alasan estetika dan kesopanan, dan gak boleh sembarangan taruh posisi celana dalam dan pakaian lainnya. Misalnya kalo jemur topi harus diatas baju dan celana gak boleh ditaruh diatasnya baju. (karena filosofinya topi dipakai di kepala, terus baju di pakai diatas celana). Nah, keren banget kan cara pandang mereka?

Belum lagi cara mereka dekat dengan Tuhannya. Ternyata gak jauh beda sama orang islam yang wajib Sholat 5 waktu, orang Hindu wajib sembahyang 3 kali sehari dengan menyajikan “sesaji”. Gak heran kalo di tiap-tiap rumah pasti ada tempat sembahyang atau bangunan pura suci. Jangan heran kalo di tiap sudut Bali ada janur kecil berisi bunga-bunga dan dupa, bahkan di Kasir Supermarket, Circle-K, Mall sampe perempatan jalan.

Inilah yang gw suka dari traveling. Terkadang ketika kita mengunjungi suatu tempat, bukan cuma pleasure dan wisata aja yang kita dapetin, tapi banyak banget nilai-nilai kehidupan dan kemanusiaan yang bisa kita ambil dari situ. “It’s not only a travel, ย it’s all about being the truly you and discover something you don’t know about this life..”

Posted on December 19, 2011, in My Life, Tourism and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Putu Wijaya

Bertolak Dari Yang Ada

Website Dewan Perwakilan Anak Kota Malang

"Because We Care of the Child"

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

ISA Study Abroad Student Blog

The World Awaits...Discover It.

MP3.com

Free music downloads, radio, lyrics, songs, and playlists

Hadiansyah Aktsar Official Site

More than just a blog : a pen, diary and imagination ~

%d bloggers like this: