The Beginning of My Future –> Antara Kuliah, Passion, Kehidupan dan Masa Depan


Waktu masih kecil, gw kadang-kadang berpikir: “Bisa gak ya gw pinjem mesin waktunya Doraemon dan pergi ke masa depan buat ngelihat kayak apa masa depan gw nantinya.”

Setiap manusia, disadari atau gak pasti pernah terbersit pikiran kayak gitu. Minimal sekali dalam hidupnya. Bener gak sih??๐Ÿ˜• Tapi ketika gw udah beranjak dewasa dan semakin ngerti apa arti “kehidupan”, gw semakin yakin kalo kita gak perlu pergi pake mesin waktu buat ke masa lalu atau masa depan hanya untuk tahu bagaimana nasib kita nanti. Biarlah masa depan kita menjadi suatu misteri yang akan terpecahkan suatu saat nanti.

Setahu gw, ada dua jenis takdir di dunia ini. Takdir yang tidak bisa diubah dan takdir yang bisa diubah. Dan masa depan adalah salah satu dari sekian banyak takdir yang bisa diubah. Gw yakin tentang hal itu meskipun gw belum bisa kasih fakta ataupun bukti otentiknya.

Nah, sekarang ini ketika gw kembali “merantau”, meninggalkan kampung halaman, meninggalkan keluarga dan teman-teman yang aku cintai, meninggalkan segala kehidupan yang kini hanya bisa disebut dengan “kenangan”. Gw akhirnya mikir:

“Sebenernya, buat apa sih gue susah-susah merantau?”

Sempet waktu Lebaran 1433 H kemaren gue mudik ke Malang (dan Subhanallah, Ramadhan tahun ini bener-bener berkesan buat gue karena ada “sesuatu” yang gue dapetin tahun ini. Gue ama nyokap sama-sama belajar banyak tentang kehidupan dan tentang diri kami sendiri. Gue dan nyokap untuk pertama kalinya sama-sama nangis waktu Sholat Ied di Lapangan Merjosari waktu itu..)

Dan sekarang ini, detik ini. Setelah lebih dari 15 hari gue resmi merantau ke Jakarta, kali ini untuk selamanya, gue berasa banget bahwa ternyata gak gampang ya ninggalin sesuatu yang pernah menjadi bagian dari hidup kita?

Bayangin aja, 17 tahun lamanya lo tinggal di suatu tempat, bareng-bareng sama keluarga, bersama orang-orang yang elo cintai, belajar berteman, tertawa, menangis bersama bahkan meniti karir dari nol sampai puncak. Dan sekarang? Semuanya kayak ilang gitu aja menurut gw. Ternyata ga gampang ya menjadi dewasa itu? Ga gampang menjadi diri sendiri. Dan gak gampang hidup mandiri. Dan gak gampang meng-create kehidupan dari awal lagi.

Beberapa bulan lalu setelah UN gue sempet nangis waktu gue berkunjung ke kediaman dua sahabat gue – Ali dan Riyan – di Jogjakarta, melihat kehidupan mereka sebagai seorang “Mahasiswa” dan rasanya aneh aja ngelihat temen SMP dan SMA gue yang dulu imur-imut, dulu biasa maen bareng dan kerja bareng di OSIS, tiba-tiba sekarang udah nge-kos dan menjadi mahasiswa UGM. Impian kami sedari dulu..

Ternyata apa yang gue takutin dalam “tangisan” itu kejadian juga. Gue gak siap buat hidup sendiri. Gue belum siap menghadapi kenyataan bahwa gue udah kembali ke kehidupan di Indonesia yang sempat hilang setahun lamanya, bahwa gue udah lulus SMA dan jadi mahasiswa, bahwa gue udah BENER-BENER ninggalin rumah dan kampung halaman tercinta.

Terkadang, cuman Tuhan yang tahu apa yang ada di hati dan pikiran kita.

Terkadang, cuman Tuhan yang tahu siapa diri kita yang sebenarnya.

Cuman Tuhan yang tahu apa yang kita inginkan dalam hidup ini, apa yang kita butuhkan dalam hidup ini.

Dan gak semua manusia bisa peka dan mengerti untuk mencocokkan rahasia Tuhan dengan keinginan mereka.

Dan disinilah gue, malem ini. Di kamar tercinta Lantai B1621 Binus Square Hall of Residence. Kali ini tanpa Lucy atau Scuff, anjing dan kucing kesayangan gue di Amrik yang biasanya nemenin gue ngeblog dengan tidur diatas kedua paha gue selagi jemari ini mengetik tuts keyboard. Hahaha

Sekarang, temen gue bukan lagi binatang. Kali ini manusia. Namanya Iqbal. Dia dari Bekasi dan ngambil jurusan Sistem Informasi. Sempet gue waktu pertama kali check-in di Binus Square ini agak nervous dan excited pengen tahu kayak apa temen sekamar gue ntar.

Sempet juga paranoid ga jelas waktu keinget film “The Roommate” yang nyeritain seorang temen sekamar di asrama kampus UCLA di California yang ternyata : Psikopat. Hahahaa.. Lebay. Tapi jujur, gak gampang sih tiba-tiba berdua sekamar sama seseorang yang elo gak pernah kenal sebelumnya.

Tapi gak tau kenapa, gue ama Iqbal cepet banget akrabnya. Dia juga kayaknya pengertian gitu ama gue. Well, we always appreciate each other. Meskipun dia tipe-tipe cowok Taurus yang sebenernya beda banget pandangan hidupnya ama Aquarius, tapi gue bisa buktiin bahwa temen itu gak pandang zodiak.

Dan ini udah hampir sebulan sejak gue hijrah secara official ke DKI Jakarta. Jujur, ini masa-masa transisi terberat gue selama hidup. Bahkan jauh lebih berat daripada waktu gue hijrah sementara dari Indonesia ke Amerika Summer 2010 lalu. Gue sempet kena sindrom psikologi dan alergi berat di Bulan Agustus tahun ini. Temen-temen Panitia Orientasi Nasional AFS/YES 2012-2013 adalah saksinya. Kebetulan waktu itu ramadhan dan gue jadi salah satu panitia – kakak Talent – which is spectacular for me. But apparently I was not there in the right time.

Berada di Wisma Handayani bersama orang-orang yang berbeda serasa aneh buat gue. Jujur, gue rindu banget ama temen-temen AFS/YES angkatan 2010-2011. Gue kangen sama temen-temen deket gue dan suatu malam, gue tiba-tiba melangkahkan kaki ke Wisma 2 Lantai 4. Gue ngelihat pemandangan yang sama 2 tahun lalu, ketika gue dan Arya kedapetan “kamar eksklusif” yang isinya cuma dua bed-padahal kamar-kamar laennya occupied buat 4 orang, bahkan lebih.

Then, gue ketemu ama Alif. Yang ternyata kami cerita banyak hal tentang pendidikan, rencana masa depan dan membahas kehidupan kami selama di Amrik maupun realitas kehidupan di Indonesia yang harus kami jalani lagi. Lucunya, gue ama Alif menemukan banyak kemiripan kisah dan gue banyak terinspirasi dari perbincangan itu.

Dari situ, gue semakin yakin dan sadar bahwa gak ada sesuatu yang kebetulan di dunia ini. “I don’t believe in coincidence.” Setiap orang yang gue temui, setiap tempat yang gue kunjungi pastilah punya makna. Punya arti. There must be a reason kenapa gue dulu bisa nyasar ke Eropa sebagai perwakilan termuda dari Indonesia buat Konferensi AIDS sedunia, kenapa dulu gue gajadi berangkat ke Bangkok padahal gue udah resmi jadi perwakilan Indonesia untuk suatu konferensi LGBT, kenapa gue akhirnya berangkat ke Amerika dan jadi member pelengkap “Minstrel Magic Show Choir.”

Dan sekarang, kenapa gue ada di Binus Square. Menjalani kehidupan sebagai seorang mahasiswa Binus di jurusan Marketing Communication yang sebenernya justru Plan B dari kehidupan yang udah gue rencanain.

Jujur, beberapa hari sebelum UN gue udah sempet merancang gimana Peta Kehidupan gue 4 -20 tahun mendatang. Apa aja target dan impian yang harus gue capai. Apa aja Plan A, Plan B dan bahkan Plan C setelah gue lulus dari SMAN 4 Malang, semua udah ada di otak gue waktu itu.

Bahkan dua Universitas di Australia udah nerima gue. Tapi Universitas Indonesia malah menolak gw mentah-mentah. Well, it was one of the hardest fact yang harus gue hadepin. Ditolak HI UI adalah salah satu kegagalan terbesar dalam hidup gw. Karena ada 3 hal yang ada dalam hidup gw –> Makanan, Wanita, Pendidikan. Gue gak bisa sembarang buat ketiga hal itu. My life is my rule. Cuma Tuhan, Nyokap dan Pacar gue yang bisa ngerubah atau ngasih saran dan masukan gimana gue harus bersikap dan menjalani kehidupan di dunia ini.๐Ÿ™‚ Yes, I’m a free spirit. And I’m enjoying my life just the way I am.

Dan suatu hari ketika gue FEP (sebutan untuk Ospek)ย di Binus, ada seorang staff atau dosen yang tanya: “Kenapa kalian pilih jurusan ini? Apa tujuan dan cita-cita kalian?” JLEB. Gue gak bisa jawab. Speechless. Dan gue berasa tersesat, berada di suatu tempat yang sebenernya bukan tujuan gw. Gue labil. Gue bingung. Dan setelah gw ketemu ama anak-anak HI, akhirnya gw nyesel kenapa gue dulu gak pilih jurusan itu. Tapi gue yakin, “Anything does happen for a reason.” Pasti ada hikmahnya.

Jadi setelah FEP, gue sempet mudik ke Malang sekalian Lebaran disana. Setelah itu gue ke Bali. Tempat pelarian gue ketika gue punyeng menghadapi kenyataan duniawi. Tempat dimana gue bener-bener bisa menjadi diri sendiri. Menjalani kehidupan yang gue mau dan merasakan zona kehidupan yang berbeda.

Dan di Bali itulah, gue ketemu ama “I Ketut Liyer.” Kalian pernah baca novel atau nonton film “Eat Pray Love”? Ya. Surprisingly I was there dan ketemu langsung sama I Ketut Liyer. Gue sengaja butuh pencerahan dan semacam “confirmation” about what I wanna do for life. Karena kalau dipikir-pikir, zona kehidupan gue saat itu hampir sama kayak zona galaunya Elabeth Gilbert dulu.

Gue masih inget banget Ketut Liyer bilang “You are very very pretty and smart.” Dan itu dia ngomong gak sekali gua kali. Disini yang gue heranin adalah, dia itu sadar gak sih kalau gue itu cowok?? Kenapa ngomongnya PRETTY? “—–”

Ngelihat Ketut Liyer jadi keinget Eyang gue yang baru meninggal. Ada aura “ningrat” terpancar dari tubuh dia. Ketut Liyer yang umurnya udah diatas 90 tahun, tapi masih kuat jalan kaki dan ngobrol melayani pasien dari seluruh dunia yang sehari bisa nyampe 30 orang dan tiap orang konsultasi minimal 30 menit. Bayangin aja. Gue dateng jam 10:30 di kediaman beliau di Ubud dan baru dapet giliran nomor antrian jam 16:30 !!!

Ada beberapa hal yang sampe sekarang masih menjadi misteri. Waktu Ketut ngelihat punggung gw, dia bilang “You have many flowers. I can see the guy and the girl.” Dan waktu dia ngebaca tangan gue, dia bilang: “You will live for 100 years. You know what is right, what is wrong. Choose the right one. Everywhere you go, you’ll be success. You’ll be rich.” Kata-kata terakhir itu yang bikin gue tersenyum. Hahahaa

Dan sepulang dari Bali, niat gue buat ke Jerman semakin kuat. Ya. Ada urusan yang harus gue selesein di Jerman dan ternyata semua itu kayak benang merah yang nyambung satu persatu. Apalagi pas Katrin Voss dan mommy-nya dateng ke Malang dan gue belajar banyak tentang kehidupan langsung dari Mrs.Cathrine. Gue makin penasaran ama Jerman.

Sekarang gue tau kenapa HI UI gak mau nerima gue. Sekarang gue tau kenapa gue gak bisa kuliah di La Trobe University, Melbourne atau Austalian National University di Canberra. Karena ternyata cita-cita gue buat menaklukan dunia bakal gue tempuh di Dresden University of Technology, Germany. Yap. Gue nemuin universitas itu tepat tanggal 17 Agustus 2012, di hari Jumat pula!

Gue percaya sama pepatah yang bilang: “You don’t get something not because you are not able to have it, but you’ll have something better.”

Itulah alasan kenapa gue yakin buat mutusin Helen Novitri. Karena gue yakin bakal nemuin cewek yang lebih baik dari dia. Meskipun gue harus keiling dunia untuk mencari satu dari seribu wanita yang ada di muka bumi ini yang nanti bakal menjadi pendamping hidup gue. Sampai mati.

Dan terkadang, meninggalkan sesuatu atau mengorbankan sesuatu yang ada dalam hidup itu bukanlah hal yang mudah. Apalagi ninggalin seorang temen. Karena menurut gue, pacar itu bisa aja jadi mantan. Tapi temen? Ga mungkin kan jadi mantan temen? Meskipun level-nya pun banyak. Ada Acquitance, Friend, Close Friend baru Best Friend.

Suatu hari di kampus, gue diajakin hangout ama temen-temen sekelas dan gue bilang: “Sorry ya guys, gue duluan..”

Salah seorang temen gue bilang “Kenapa sih Di lo selalu bilang duluan, duluan, duluan?”

Dan JLEB. Gue berasa miris. Sorry ya guys, gue emang pengen duluan. Gue gak bisa menjadi mahasiswa di Binus selama 4 tahun kedepan dan menjadi Sarjana Komunikasi. Gue harus segera pergi mengejar mimpi-mimpi dan nyelesein urusan gue diluar sana.

Sempet suatu hari Ridho tanya karena gw bolos kuliah:

“Lo ga kuliah?

“Enggak. Gue gak bisa dateng ke kelas tiap hari. Soalnya gue pengen berkarya diluar kampus. Gue pengen mengharumkan nama Binus dari luar sana. Karena emang dari SMA gue udah kayak gitu.”

“Ih gila, elo kayak Morgan SMASH dong?”

HAHAHAHAA!! Sumpah gw ngakak denger kalimat terakhir dia!!

Tau gak kalo gue itu sayang banget ama temen-temen gue. Jujur. Buat gue, temen adalah segalanya. Without friends, I’m only a piece of dust. Dimanapun gue pergi dan menginjakkan kaki di bumi ini, gue selalu cari temen. Sampai saat ini temen-temen gue udah ada di beberapa Benua, mulai dari Eropa, Afrika, Amerika bahkan Russia. Cuman di Australia yang belom. Dan merekalah orang-orang yang bisa mewarnai hidup gue. Merekalah yang bisa bikin hidup gue lebih berarti dan bermakna.

But well, I’m sorry guys, I’ve gotta go. Just because I’m going to Germany next year, doesn’t mean that I’ll forget you.

It’s not a goodbye. Believe it, it just a “see ya”.

You’ll always be my friends, as long as you are with me. As long as you are nice to me.๐Ÿ™‚

Tahun ini juga, gue juga belajar banyak apa arti “SAHABAT”.

You know what true friends are? Sometimes they are the one who you don’t think or you don’t care too much, but apparently they are the one who always be with you even in the darkest of time..

Gue bisa bilang itu semenjak gue tahu bahwa Ali Bahtiar adalah seorang sahabat yang dikirim Tuhan sedari SMP, yang walau gue gak pernah sekelas ama dia, tapi kami punya mimpi dan cita-cita yang sama: JADI AKTOR. Dan ternyata, cita-cita adalah salah satu sahabat sejati dalam hidup elo.

Gue sempet shock waktu Ali ngaku bahwa dia pernah mimpiin sesuatu yang ternyata merupakan salah satu keputusan terbesar yang harus kami ambil buat masa depan kami. Dan gue setuju ama pilihan dia.

Dan hari ini juga, gue secara resmi meninggalkan cita-cita gue untuk jadi DJ karena kemaren di tumblr gue juga udah mutusin salah satu keputusan terbesar dalam hidup gw: “I’ll dedicate my life for Indonesia, United States of America and The World…”

Semua ini ternyata kembali ke Arsip gue tahun lalu yang berjudul “I have a Dream, Catatan di Siang Bolong.”

Kali ini, gue bukan kuliah di Amerika atau Australia. Kali ini gue gak akan ngebet buat ngejar jadi Hollywood Actor atau DJ. Tapi gue akan belajar Ilmu Hubungan Internasional di Jerman selagi gue belajar Sejarah. Gue akan kuliah di Jerman selama 5 tahun selagi gue keliling Eropa untuk menguak beberapa rahasia dan menyelesaikan beberapa misi. Kemudian gue akan mampir Mesir untuk belajar Islam dan gue akan kembali ke Amerika untuk hidup dan mengejar mimpi gue di dua tempat yang luar biasa: “LOS ANGELES and UNITED NATIONS.”

“So, just live your life! Enjoy every single time while you are breathing. Life is only once. Use it wisely, freely. Believe in your heart. Coz heart never lies. Do a good thing wherever you go, meet the people, learn from them, leave them a good karma. Life is a choice. Choose the good one. Then you will find the secrets of life…

Selamat malam dan Selamat menjadi diri sendiri!๐Ÿ™‚

Room B1621, Binus Square Hall of Residence

Jakarta – Indonesia

 

*This is dedicated for my friends:

Hafidh, yang barusan sharing tentang cita-citanya menaklukan dunia dan konsepsi tentang 4 macam makhluk di Bumi.

Alvin, Tungky, Yedo, Iqbal dkk yang udah mau dan setia jadi temen baru gue. Semoga sampai selamanya๐Ÿ™‚

Posted on September 27, 2012, in My Life. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Putu Wijaya

Bertolak Dari Yang Ada

Website Dewan Perwakilan Anak Kota Malang

"Because We Care of the Child"

What an Amazing World!

Seeing, feeling and exploring places and cultures of the world

ISA Study Abroad Student Blog

The World Awaits...Discover It.

MP3.com

Free music downloads, radio, lyrics, songs, and playlists

Hadiansyah Aktsar Official Site

More than just a blog : a pen, diary and imagination ~

%d bloggers like this: